Staf Diniyyah Literacy Center Ikuti Magang Penggiat Literasi di Deli Serdang

WhatsApp Image 2021-09-04 at 11.04.51 1

Rahmi Yulianti, S.Pd.I, staf Diniyyah Literacy Center (DLC) Diniyyah Puteri lolos seleksi magang penggiat literasi di Deli Serdang, Sumatra Barat. Kegiatan ini diadakan oleh Kemdikbud RI. Para peserta diseleksi melalui esai yang dikirimkan. Jumlah peserta yang lolos sebanyak 20 orang yang berasal dari Aceh, Sumatra Utara, dan Sumatra Barat.

Kegiatan berlangsung tanggal 13-25 Agustus yang terbagi menjadi dua sesi. 13-18 sesi daring dan 21-25 sesi luring di TBM Lingkaran Desa Dusun Lama Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara.

 Di sesi daring peserta disuguhkan materi, diantaranya pembuatan video, materi menulis, pemaparan TBM Lingkaran, dan pengelolaan TBM.

WhatsApp Image 2021-09-04 at 11.04.50

 

Sedangkan pada sesi luring, di hari pertama para peserta yang datang dari berbagai daerah dijemput menggunakan odong-odong literasi (mobil odong-odong yang berisi banyak buku) menuju TBM Lingkaran. Pada malam harinya, diadakan acara pembukaan dimana semua peserta diwajibkan memakai baju adat masing-masing. Peserta disuguhkan tarian tradisional dan tarian hasil karya pegiat literasi TBM Lingkaran.

Hari kedua peserta diajak mengunjungi Pasar Kamu (Pakan Sarapan Karya Anak Muda). Pasar tersebut dibentuk oleh komunitas Kawan Lama pada tahun 2020. Tujuan pembentukan pasar ini untuk meningkatkan ekonomi masyarakat pada saat pandemi. Selanjutnya peserta diajak mengunjungi Kampung Wisata Paloh Naga, sebuah desa wisata yang dikelola TBM Lingkaran. Pada hari Sabtu dan Minggu di kampung tersebut diadakan pasar tradisional yang menjual aneka makanan dan kerajinan tradisional. Penjual di pasar tersebut merupakan warga setempat. Acara berikutnya peserta diajak berdiskusi tentang konsep dan praktik pengembangan kecakapan literasi masyarakat.

WhatsApp Image 2021-09-04 at 11.04.51

 

Hari ketiga, peserta melanjutkan materi daring tentang menulis disertai praktik. Pemateri merupakan penulis Sumatra Barat, Eka Dalanta. Tulisan yang dibuat peserta harus bertema TBM Lingkaran.

“Beruntung jadi perwakilan Sumatra Barat. Acara ini menarik sekali. Saya banyak bertemu pegiat-pegiat literasi hebat yang berjuang di daerahnya masing-masing untuk menggaungkan literasi agar anak-anak cinta buku dan menjadi masyarakat yang literat. Semoga acara ini diadakan tiap tahunnya karena bisa jadi peluang para pegiat untuk belajar ke teman-teman pegiat lainnya,” ujar Rahmi ketika diwawancarai. (Riki Eka Putra/Diniyyah News)

Rahmi Yulianti, S.Pd.I, staf Diniyyah Literacy Center (DLC) Diniyyah Puteri lolos seleksi magang penggiat literasi di Deli Serdang, Sumatra Barat. Kegiatan ini diadakan oleh Kemdikbud RI. Para peserta diseleksi melalui esai yang dikirimkan. Jumlah peserta yang lolos sebanyak 20 orang yang berasal dari Aceh, Sumatra Utara, dan Sumatra Barat.

Kegiatan berlangsung tanggal 13-25 Agustus yang terbagi menjadi dua sesi. 13-18 sesi daring dan 21-25 sesi luring di TBM Lingkaran Desa Dusun Lama Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara.

 Di sesi daring peserta disuguhkan materi, diantaranya pembuatan video, materi menulis, pemaparan TBM Lingkaran, dan pengelolaan TBM.

Sedangkan pada sesi luring, di hari pertama para peserta yang datang dari berbagai daerah dijemput menggunakan odong-odong literasi (mobil odong-odong yang berisi banyak buku) menuju TBM Lingkaran. Pada malam harinya, diadakan acara pembukaan dimana semua peserta diwajibkan memakai baju adat masing-masing. Peserta disuguhkan tarian tradisional dan tarian hasil karya pegiat literasi TBM Lingkaran.

Hari kedua peserta diajak mengunjungi Pasar Kamu (Pakan Sarapan Karya Anak Muda). Pasar tersebut dibentuk oleh komunitas Kawan Lama pada tahun 2020. Tujuan pembentukan pasar ini untuk meningkatkan ekonomi masyarakat pada saat pandemi. Selanjutnya peserta diajak mengunjungi Kampung Wisata Paloh Naga, sebuah desa wisata yang dikelola TBM Lingkaran. Pada hari Sabtu dan Minggu di kampung tersebut diadakan pasar tradisional yang menjual aneka makanan dan kerajinan tradisional. Penjual di pasar tersebut merupakan warga setempat. Acara berikutnya peserta diajak berdiskusi tentang konsep dan praktik pengembangan kecakapan literasi masyarakat.

Hari ketiga, peserta melanjutkan materi daring tentang menulis disertai praktik. Pemateri merupakan penulis Sumatra Barat, Eka Dalanta. Tulisan yang dibuat peserta harus bertema TBM Lingkaran.

“Beruntung jadi perwakilan Sumatra Barat. Acara ini menarik sekali. Saya banyak bertemu pegiat-pegiat literasi hebat yang berjuang di daerahnya masing-masing untuk menggaungkan literasi agar anak-anak cinta buku dan menjadi masyarakat yang literat. Semoga acara ini diadakan tiap tahunnya karena bisa jadi peluang para pegiat untuk belajar ke teman-teman pegiat lainnya,” ujar Rahmi ketika diwawancarai. (Riki Eka Putra/Diniyyah News)

Diniyyah Puteri Bertabur Prestasi di Ajang Kompetisi Sains Madrasah

WhatsApp Image 2021-09-02 at 11.27.29

 

Diniyyah Puteri kembali menorehkan prestasi membanggakan di tahun 2021 dalam ajang Kompetisi Sains Madrasah (KSM) tingkat Kota Padang Panjang yang diselenggarakan 21-23 Agustus.

Para pemenang tersebut masing-masing siswa MIS Rahmah El Yunusiyyah, Muhammad Alvaroq Syahreza, juara 3 IPA, dan Kenzio Zure, harapan 2 Matematika. Santri MTsS DMP, yaitu Salsabilla Efendi, juara 2 IPS, dan Farahul Husna, harapan 2 IPA. Sementara santri SMP Diniyyah Puteri, Safira Gandi Ramadhani, meraih harapan 1 Matematika, Naura Athirah, harapan 1 IPA, dan Ayduha Izzati, harapan 1 IPS.
WhatsApp Image 2021-09-02 at 11.49.27

Berikutnya santri MAS KMI, Arifa Lutfiah, juara 2 Matematika, Fiona Tahta Syara, juara 2 Biologi, Nadda Tykia Ullima, juara 2 Fisika, Aisha Asnan, juara 3 Geografi, Siti Nurdea Nita, harapan 1 Kimia, dan Fauziah Syofyan, harapan 1 Ekonomi.

Enam orang siswa dan santri yang meraih juara akan mewakili Kota Padang Panjang ke tingkat propinsi Sumatra Barat. Lomba tersebut diadakan 18-20 September 2021 yang dilaksanakan secara Computerize Based Test (CBT).

Berbeda dengan tahun sebelumnya, di tahun ini pelaksanaan ujian KSM diadakan secara integrasi Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Bahasa Arab. Tahun ini SD dan SMP juga ikut berpartisipasi sebagai peserta. Sebab itu, tingkat persaingan jadi lebih ketat.
WhatsApp Image 2021-09-02 at 11.49.27 1

“Alhamdulillah. Awalnya kaget karena nggak nyangka akan dapat juara dua,” ucap Salsabilla Efendi, santri MTsS DMP. Ia bertekad akan lebih giat belajar dan mohon kemudahan pada Allah Swt dalam menghadapi lomba di tingkat propinsi.

Sama halnya dengan Salsabilla, Aisha Asnan, santri MAS KMI juga merasa senang bisa meraih juara. Ia menjelaskan saat ini sudah mulai melakukan persiapan untuk lomba tingkat propinsi dengan cara mengumpulkan berbagai materi dari internet dan guru. Ia juga selalu berkonsultasi dengan guru mata pelajaran di sekolah.

Kepala MAS KMI Diniyyah Puteri, Yusmaneli, S.Ag, turut bangga dengan prestasi yang didapatkan santri. Beliau menjelaskan bahwa QUBA curiculum yang digunakan di Diniyyah Puteri tidak hanya fokus membangun karakter, tapi juga turut membangun kemampuan akademik santri. Bu Yusmaneli memberitahukan bahwa santri sedang dipersiapkan agar mendapatkan hasil maksimal di tingkat propinsi nantinya. “Bukan hanya mengejar gelar juara, tapi bagaimana santri mampu memperlihatkan kemampuan yang dihasilkan dari pembelajaran di sekolah,” pesannya ketika diwawancarai.

WhatsApp Image 2021-09-02 at 11.49.27 2

Rasyidah Z. Day, S.Psi,I, Kepala MTsS DMP juga bahagia dengan adanya prestasi yang diraih santri. Beliau berharap agar ada salah satu santri Diniyyah Puteri yang bisa mewakili Sumatra Barat ke tingkat nasional. (Riki Eka Putra/Diniyyah News)

Memaknai Perbedaan Melalui Dinding Pesantren

Oleh: Fazatil Husainah Fauzi El Muhammady (Kelas XI IPS)

Suara teriakan diiringi rintihan minta tolong terdengar lirih dilereng perbukitan Lembah Anai. Keindahannya tergambar jelas melalui jernihnya sungai yang mengalir di sepanjang bebatuan. Tak terlepas pula derasnya air terjun yang mengalir setiap waktu. Namun kala itu bulan September tahun 1940, sebuah kecelakaan kereta api terjadi yang mengakibatkan banyak korban jiwa.

Seorang guru wanita sekaligus bidan di Kota Padang Panjang berlari tergopoh-gopoh saat kabar tersebut sampai ketelinganya. Gurat wajahnya terlihat cemas, hingga dirinya tiba di tempat kejadian. Dengan bantuan santri-santrinya ia menolong para korban dan hendak membawa mereka ke rumah sakit. Naasnya ia baru menyadari tak satu pun rumah sakit terdekat yang dapat dimintai pertolongan. Tanpa berpikir panjang suara lantangnya memerintahkan santri-santrinya untuk menyiapkan kelas-kelas mereka sebagai ruang perawatan.

Dialah Rahmah El Yunusiyyah, pendiri Pondok Pesantren Diniyyah Puteri yang menjadikan pesantrennya sebagai rumah sakit darurat. Melalui pengalamannya sebagai seorang bidan, tangan Bunda Rahmah mengobati luka para korban tanpa memandang perbedaan. Baik pribumi maupun Belanda ia obati sebisa yang ia lakukan.

Aksi heroik Bunda Rahmah memberi pesan haru bagi korban maupun pihak keluarga. Mereka mengapresiasi jiwa kemanusiaan yang Bunda Rahmah miliki. Meski saat itu ia dalam pengawasan Belanda akibat kesempatan pendidikan yang ia perjuangkan bagi kaum wanita.

Perjalanan waktu yang panjang tak melepas memori itu dalam ingatan keluarga korban. Diantaranya ada yang mendatangi Diniyyah Puteri untuk berterima kasih atas pertolongan yang diberikan. Bahkan suatu ketika, seorang turis asal Belanda berdiri di depan gerbang Diniyyah Puteri sambil mengenang ayahnya yang turut dirawat di sekolahtersebut saat kecelakaan itu terjadi. Demikianlah sepenggal kisah dari Ibu Fauziah Fauzan, Pimpinan Diniyyah Puteri saat ini yang ia dengar langsung dari neneknya, Hj. Husainah Nurdin, Pimpinan Diniyyah Puteri ke-3 (1990-1996).

Sikap kemanusiaan Bunda Rahmah dalam menghargai perbedaan ia wariskan kepada santri-santrinya. Ibu Fauziah mengakui hal tersebut, sebab sejakawal berdirinya Diniyyah Puteri tahun 1923, Bunda Rahmah telah menerima santri dari beragam etnis, daerah hingga lintas negara. Ia terbuka terhadap kaum hawa mana pun yang ingin belajar.

Ibu Fauziah sendiri membagi pengalamannya saat menjadi santri di Diniyyah Puteri. Pada waktu itu beliau memiliki teman yang beragam. Perbedaan menjadi hal lumrah yang ia akui cukup menantang dan menyenangkan.

“Waktu itu ada seorang santri dari Thailand. Awalnya saya maupun teman yang lain sedikit shock, ketika dihadapkan dengan perbedaan yang ada di antara kami,” ungkapnya antusias.

Ibu Fauziah melanjutkan bahwa temannya itu memerlukan waktu enam bulan beradaptasi dengan budaya yang berbeda dari tanah asalnya. Terlebih lagi, ia harus mempelajari bahasa Indonesia yang sebelumnya belum dikenal. Hal serupa juga dialami teman Ibu Fauziah lainnya yang berasal dari wilayah timur Indonesia. Dengan aksen bahasa yang sedikit berbeda mereka harus menyesuaikan diri dengan aksen bahasa yang ada di lingkungan asrama Diniyyah Puteri. Hal tersebut memerlukan waktu satu atau dua bulan.

“Saya dan teman-teman memanfaatkan perbedaan di Diniyyah Puteri untuk memperkuat tali pertemanan. Kami sering menghabiskan waktu dengan makan bersama, main bersama dan pergi ke pasar bersama sambil memperkenalkan budaya Minangkabau bagi teman-teman yang datang jauh dari Sumatera Barat,” jelas Ibu Fauziah

Munculnya sikap menghargai di lingkungan Diniyyah Puteri lantaran dasar ayat Al-qur’an yang dipegang Bunda Rahmah yaitu surah Al-hujurat ayat 13. Dalam ayat tersebut tertera bahwa Allah menciptakan manusia berbeda suku bangsa untuk dapat saling mengenal. Sekaligus mengisyaratkan untuk menghargai sesama manusia.

 Sejalan dengan pengalamannya, kini Ibu Fauziah meramu berbagai cara dalam mempertahankan perilaku menghargai di Diniyyah Puteri. Beliau menerapkan berbagai macam aturan maupun program yang dinilai dapat membantu tujuannya tersebut, termasuk penerapan larangan bullying.

Sejak tahun 2003, larangan bullying berlaku di lingkungan pesantren tersebut. Ibu Fauziah mengaku tujuan adanya peraturan itu untuk meminimalisir sikap diskriminatif terhadap seseorang yang memiliki perbedaan. “Di sini kalau ketahuan mem-bully konsekuensinya drop out,” jelasnya. Peraturan ini berperan mengurangi konflik akibat perbedaan. Santri terlatih menghargai sesuatu yang berbeda darinya.

Dampak positif peraturan tersebut dialami oleh Miske Ariza, santri asal Jakarta. Ia membagi pengalamannya saat pertama kali datang ke pesantren yang berdiri hampir satu abad itu. “Pada awalnya pasti kerasa banget bedanya budaya orang di sini dengan orang Jakarta. Apalagi orang Jakarta itu kan agak individual, kalau di sini semua itu dilakuin bareng-bareng.” Ia melanjutkan, meski budaya yang dibawanya sedikit berbeda, tak membuat teman-temannya bersikap diskriminatif. Mereka justru sering mengajak Miske untuk melakukan suatu pekerjaan bersama, seperti mendekorasi lingkungan asrama saat lomba tujuh belasan diselenggarakan.

Demikian pula Mughirati Magfirah, santri asal Pandai Sikek, Sumatra Barat. Ia menceritakan banyak temannya berasal dari kota-kota besar seperti Jakarta, Medan, Palembang, dan lainnya. Sedangkan ia berasal dari daerah yang jauh dari keramaian kota. Adanya perbedaan budaya dengan teman-temannya, justru dimanfaatkan sebagai sarana membentuk tali pertemanan yang baik. Mughirati sering menceritakan budaya dan tradisi Minangkabau. Begitu pun temannya yang menceritakan kepadanya tetang gemerlap kota-kota besar.

Seiring larangan bullying, Ibu Fauziah juga membentuk program evaluasi malam yang dilakukan setiap hari bersama pembina asrama. Evaluasi ini ditujukan sebagai sarana menyampaikan pendapat sekaligus penyelesaian terhadap masalah yang terjadi dihari tersebut. Santri dilatih bisa menyampaikan pendapat secara baik, menyelesaikan masalah hingga tuntas, tanpa harus tersulut emosi. Evaluasi dilaksanakan satu jam setelah sholat Isya.

Ibu Fauziah turut menjelaskan bahwa ada 3 karakter santri Diniyyah Puteri yaitu ahli ibadah dan akhlakul karimah, kuat dan tegar sebagai mujahid Allah, dan cerdas sebagai khalifah. Guna mencapai 3 karakter tersebut, Diniyyah Puteri mengembangkan kurikulum tersendiri yang diberi nama Quba Curriculum (Qur’an Sunnah Qalbu Brain Attitude). Dikembangkannya kurikulum ini agar keberadaan Al-quran dan Sunnah dapat membangun hati yang bisa memimpin kerja otak secara baik dalam menghasilkan sikap luhur.

Salah satu karakter yang dikembangkan di Quba Curriculum adalah social skill, yakni kemampuan seseorang dalam membangun hubungan pertemanan. Melalui lingkup pertemanan inilah perilaku seseorang dalam menghargai akan diuji. Mampukah mereka bersikap semestinya jika dihadapkan dengan sesuatu yang berbeda darinya atau sebaliknya.

Dalam social skill yang dibutuhkan adalah empati. Kemampuan memahami emosi dan perasaan orang lain untuk kemudian memberikan respon yang tepat dalam membangun hubungan antar manusia. Jika kemampuan empati ini kuat, maka ia akan mampu mengontrol emosi dalam segala situasi, mencoba menerima perbedaan dengan orang lain dan menahan rasa ego,” terang Ibu Fauziah.

Hingga saat ini Quba Curriculum menjadi ciri khas tersendiri di Diniyyah Puteri dalam membentuk karakter santrinya terutama dalam menghadapi perbedaan. Hadirnya kurikulum ini menjadi gambaran nyata mengenai pentingnya bersikap luhur. Santri diarahkan untuk mampu menerapkan apa saja yang telah diajarkan Al-quran dan Sunnah sehingga budaya menghargai yang telah bunda Rahmah wariskan tak lekang dimakan waktu.

Santri MTsS DMP Ikuti Workshop Disain Grafis Komik Digital

Workshop

Revolusi di bidang IT saat ini berlangsung cepat dan masif, terutama di kalangan para milenial. Oleh sebab itu Taman Budaya Propinsi Sumatera Barat mengadakan sebuah kegiatan dalam bentuk bengkel kerja (workshop) berbasis IT dengan objek kerja pembuatan disain komik digital.

Kegiatan ini berlangsung hari Selasa-Rabu, 23-24 Maret 2021. Menu utama adalah pembuatan komik digital lalu ditambah dengan disain grafis seperti pembuatan poster dan spanduk.

“Saya sangat senang bisa ikut dalam kegiatan ini. Banyak materi baru yang saya dapatkan, disamping itu juga bisa berkenalan dengan teman-teman dari sekolah lainnya,” ungkap Faizatul Ulya Alkhairani, peserta workshop dari kelas VIII MTsS Diniyyah Puteri.

Faizatunnawa Alisha Fathimatuzzahra, santri kelas VII MTsS DMP Diniyyah Puteri menyampaikan bahwa dia terbantu sekali dengan pelatihan ini, karena dia hobi menulis komik. Para pemateri yang memberikan ilmu pun kaya akan materi dan wawasan di bidang komik digital, yakni Johan Manandin, Anggoro Prasetio, dan Fefri Rusji. (Lelen Sartika Woyla)

You are here: Home News and Events