aDSC 0023MA KMI Diniyyah Puteri merupakan sekolah berasrama khusus puteri tingkat SMA yang berada di kota Padang Panjang, Sumatera Barat. Sekolah ini salah satu sekolah favorit bagi para siswi yang baru menamatkan SMP/MTs. Tidak hanya menjadi pilihan bagi siswi Indonesia saja bahkan Asia tenggara, seperti Malaysia, Singapura dan Thailand.

Sekolah yang berakreditasi A ini mempunyai berbagai keunggulan. Diantaranya menerapkan pendidikan karakter, tahfizul Qur’an, penerapan multiple intelligence, penerapan teknik parenting dalam pendidikan, mempunyai 24 program ekskul, serta 20 kali training motivasi dalam setahun.

Program unggulan lainnya diantaranya adalah study ilmiah dalam negeri, seperti, Jakarta, Bogor, Bandung, Surabaya, dan Malang. Studi ilmiah luar negeri, seperti, Singapura, Malaysia, Australia, Jepang, Jerman, Inggis, dan Prancis. Kemudian program umrah plus Timur Tengah. Pastinya siswi terlatih untuk pergi ke negara-negara tersebut dengan persiapan bahasa Inggris, Jepang dan Arab serta pemahaman tentang culture atau budaya masing-masing negara.

Pada tahun ajaran 2013/2014, program study ilmiah kelas XI MA KMI ke Eropa untuk empat negara, yakni, Inggris, Perancis, Jerman, dan Belanda diadakan tanggal 14 Oktober 2013, ke Jepang tanggal 11 November 2013. Sedangkan untuk program umroh dan Timur Tengah pada tanggal 26 Desember 2013.

aDSC 0017

Dra. Dartini M.Pd yang mendapat kepercayaan dari perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang sebagai kepala sekolah mengatakan, “Hal yang paling utama sekali, saya ingin menjalankan program sesuai dengan visi dan misi perguruan. Kemudian terlaksananya program-program yang sudah direncanakan dan tercapai keunggulan MA KMI Diniyyah Puteri, serta melahirkan lulusan terbaik setiap tahunnya.

“Senang bisa sekolah di MA KMI Diniyyah Puteri, bisa mengembangkan bakat, bisa mengenal Islam lebih dalam, bisa mengikuti event nasional dengan dukungan teman-teman dan para guru,” ujar Safira Widastika, siswi kelas 12 IPA asal Pangkalan Kerinci, Riau, yang pernah menjadi utusan lomba fotografi di Gorontalo, Sulawesi.

Di sekolah ini ada tiga jurusan. Pertama, IPA, fokus belajar ilmu pengetahuan alam. Kedua, IPS, fokus dengan ilmu pengetahuan sosial. Berikutnya, STT, Study Timur Tengah khusus belajar bidang keagamaan. Siswi dapat memilih jurusan sesuai dengan bakat dan minat serta cita-citanya masing-masing.

Di tahun ajaran 2012/2013, MA KMI Diniyyah Puteri lulus 100 %. Dua orang siswi mendapat beasiswa Depag sebesar Rp. 200.000.000, yakni Ezi Fadilla, kelas XII STT di UIN Sunan Kali Jaga Yogyakarta dan Ayu Tria Nurjannah, kelas XII IPA di UIN Maulana Malik Jawa Timur. Dua orang lulus PMDK, yakni Resmi Roza di UNRI jurusan Sastra Inggris dan Bayu Suci Kurnia di UIN Suska Riau jurusan Ilmu Komunikasi. Selainnya sudah tergabung di berbagai universitas negeri dan swasta seperti UGM, Unand, UNP, UMJ, UBH, UNB, LIPIA, UIN Bandung, Al-Azhar Jakarta, Baiturrahmah dan sebagainya. Prestasi siswi MA KMI Diniyyah Puteri Padang Panjang tahun pelajaran 2012/2013. Tingkat Padang Panjang, juara I lomba pidato bahasa Inggris, juara III pidato bahasa Inggris, juara III lomba kaligrafi, juara III debat bahasa Inggris, juara I lomba jelajah pramuka, juara I kompetisi Sains Madrasah Tingkat Kota Padang Panjang bidang Ekonomi, juara II Lomba kompetisi Sains Madrasah Tingkat Kota Padang Panjang bidang Geografi, harapan III kompetisi Sains Madrasah Tingkat Kota Padang Panjang Bidang Biologi, juara II artikel budaya tingkat nasional, juara II lomba presenter TV tingkat Sumatera Barat dan juara I lomba bahasa Arab. Semoga MA KMI kedepannya semakin berprestasi. (Lelen Sartika Woyla/Reporter Diniyyah News)

aDSC 0131

Sastrawan Malaysia, Dato Haji Khairuddin bin Haji Arshad, menyampaikan sambutannya saat jamuan makan malam bersama Diniyyah Puteri di RM Pak Datuk, jumat ( 13/9).

Dia mengutip sebuah buku yang ditulis Rasyid Karim, penulis ternama Malaysia yang menceritakan tentang keberadaan 100 orang pelajar perempuan Malaysia pernah tinggal dan dititipkan kepada Ibunda Rahmah El yunusiyyah, pendiri Diniyyah Puteri, di Padang Panjang. Pelajar perempuan ini sengaja dititipkan karena mereka tidak dapat pulang saat   saat pecah perang dunia ke -2. Menurut Rasyid Karim, santri itu adalah sebagian adalah pelajar/santri Diniyah Puteri yang berasal dari Malaysia dan pelajar dari beberapa sekolah agama lain di Padang Panjang.   “ Jadi ibunda Rahmahlah yang menyelamatkan mereka saat itu.”

Penasehat Sultan Perak Malaysia ini, menuturkan lebih jauh, bahwa jasa ibunda Rahmah masih dikenang oleh banyak orang di Malaysia. Namanya masih terngiang. “ Saya juga tahu, kalau salah satu nama murid itu adalah , Datin Sakinah Junaid, Ketua dewan Muslimat PAS Malaysia,yang juga isteri Menteri Pertanahan Rakyat Malaysia, adalah alumni Diniyyah Puteri Juga.”

            “Seandainya saya tahu nama tanah kelahirannya. Maga Kotonopan, saya juga ingin berkesempatan melihat kampong halamannya di Sumatera Utara, karena Orang Tua Datin Sakinah Junaid, Syekh Junaid Tolhah adalah ulama ternama yang pernah tinggal dan berda’kwah di Padang rengas Malaysia”.

            Mantan Kepala Dinas Perak yang menjadi penasihat rombongan lawatan ke Diniyah Puteri dari SMA Ad Diniah Al islamiah Perak menyampaikan betapa pentingnya berhubungan dengan Perguruan Diniyyah Puteri lantaran Sekolah mereka sendiri SMA Ad Diniah Al islamiah Perak adalah didirikan oleh Syekh Tolhah Junaid dan dilanjutkan oleh Anaknya Datin Sakinah Junaid.

            “ Kami memiliki hubungan sejarah yang erat, karena hubungan ini pernah terputus sekian lama, kami sambung lagi, dengan memulai kunjungan 2011 silam dimana kami menyatakan keinginan untuk meminang Diniyah Puteri sebagai sahabat.” Rupanya pinangan itu diterima, dan dibuktikan dengan mengirimkan guru Tahfizh Diniyyah Tahfizhul Qur’an pada desember 2012 lalu untuk melatih kemampuan tahfizh pelajar kami selama tiga minggu, dan ibu Fauziah Fauzan yang mengantarkan tim sebanyak 6 orang langsung ke sekolah kami. Dan “ Insya Allah kami akan mengundang Diniyyah Tahfzihul Quran untuk datang kembali ke Padang rengas Perak Malaysia” Ujarnya bangga dan haru.

” Dalam sambutan ramah tamahnya, Pimpinan Perguruan Diniyyah Puteri Fauziah Fauzan, SE, AKt, Msi mengungkapkan hal yang sama, bahwa Diniyyah Puteri juga punya saudara d di luar negeri, kalau disini (Diniyyah Puteri Padang Panjang ), maka saudaranya disana adalah Ad Diniah Al Islamiah Padang Rengas,Malaysia. Dalam kesempatan itu, hubungan baik yang dudah berlangsung diikat dengan nota kerja sama antara kedua belah pihak kedepannya, dan kedua belah pihak memperkenalkan masing-masing rombongan sesudah jamuan makan malam.(AH)

aDSC 0044

Belajar, bermain dan bernyanyi. Itulah aktivitas yang akan kita lihat bila mengunjungi TK Raudhatul Athfal Rahmah El Yunusiyah. Keceriaan selalu tampak dari wajah para siswanya. Apalagi mereka didampingi oleh guru-guru yang penyayang. Untaian nasehat dan ilmu baru selalu mereka dapatkan setiap harinya. TK Raudhatul Athfah Rahmah Elyunusiyah tidak sekedar TK biasa. TK yang didirikan pada 5 Agustus 1982 ini telah mengukir banyak prestasi. Diantaranya adalah:Juara I Lomba Tahfidz Tingkat PABASKO, Juara I Lomba Mewarnai, Juara III Melukis, Harapan I Lomba Melukis Tingkat Padang Panjang, Harapan III Melukis Tingkat SUMBAR, Juara I Lomba Peragaan Busana Adat Tingkat Kota Padang Panjang, Juara II Lomba Kreativitas Anak ‘Kolase’ Tingkat Kota Padang Panjang, Juara Harapan II Lomba Sepakbola Mini Tingkat Kota Padang Panjang, Juara I Lomba Menari Tingkat PABASKO, dan Juara I Lomba Menyanyi Tingkat PABASKO. Seolah tak mau kalah dengan siswanya, para guru pun memperlihatkan prestasi yang mengagumkan yaitu juara I Lomba Kreativitas Guru Nyanyi Duet(Lagu Pahlawan) Tingkat Sumatera Barat, juara III Lomba Mengajar Tingkat kota Padang Panjang. Ditemui di kantornya. Yanti Gusvita S,Ama selaku kepala sekolah menyampaikan bahwa prestasi-prestasi tersebut adalah hasil kerja keras semua pihak yang ada di sekolah. beberapa tahun terakhir. Jumlah siswa juga terus mengalami peningkatan yang cukup pesat. Saat ini sekolah membina 165 siswa untuk 8 kelas. Umumnya berasal dari Kota Padang Panjang dan beberapa orang dari Batipuh, Panyalaian, dan Lembah Anai. Jumlah guru yang ada sebanyak 18 orang. Program-program yang ada di sekolah seperti program tahfidz, pembelajaran Sempoa, computer, pengembangan diri (angklung, menari, menyanyi, dolanan, melukis, olase dan lain-lain), jelasnya kemudian. Memasukkan anak ke TK ini adalah pilihan yang tepat jika anda membutuhkan pendidikan berkarakter untuk buah hati tercinta.(Fauzul Izmi/ Reporter Diniyyah News)

aDSC 0027

STIT Diniyyah Puteri Rahmah El Yunusiyyah telah menebar berbagai program kegiatan di masyarakat. Tidak hanya di dalam negeri, program praktek lapangan dan mengajar juga merambah ke Malaysia. Tepatnya, di Sekolah Menengah Agama Ad Diniah Al Islamiah Padang Rengas Perak Malaysia, dalam program Tahfiz Quran dan mengajar selama tiga minggu pada Desember 2012 silam.

Dalam rangka mempererat ikatan kerja sama antara STIT Diniyyah Puteri dengan SMA Ad Diniah Al islamiah, disela-sela seminar Internasional yang dilaksanakan STIT Ahad 15/9, dilakukan Penandatanganan MoU Kerja sama antara STIT Diniyyah Puteri dengan SMA Ad Diniah Al Islamiah.

MoU itu memuat item kerja sama, Praktek mengajar dan mengabdi mahasiswa STIT Diniyyah Puteri di sana selama 1 bulan, training pendidikan dan motivasi. “ rencananya, Mahasiswa STIT akan menjadikan SMA Ad Diniah Al Islamiah sebagai tempat mengajar sebelum mereka diwisuda.’Ujar Ketua STIT Diniyyah Puteri Rahmah El Yunusiyyah, Syarifatul Hayati, Lc, M.A kemarin ( Ahad, 15/9).

aDSC 0033

Di pihak STIT, penanda tanganan dilakukan oleh ketua STIT sendiri, sementara dipihak SMA Ad Diniah Al Islamiah, diteken oleh Kepala Sekolah, Dr. Jurij Jalaludi . Penandatanganan tersebut disaksikan oleh Pimpinan Perguruan Diniyyah Puteri , Fauziah Fauzan, SE, AKt, Msi, dan Kepala kementrian Agama Kota Padang Panjang, Drs. Japeri, MM serta disaksikan oleh ratusan peserta seminar internasional Character Builing dan Kurikulum 2013. ( Ahmad /humas DP)

You are here: Home News and Events